Mimpi

Malam tadi aku mimpi dia lagi. Sebelum itu, baik aku ceritakan mimpi2 aku sebelum ni.
Aku pernah mimpi dia dan aku berjumpa di 1 kem. Kami bersembang bila ada kesempatan. Kemudian terpisah kerana x sama destinasi. Bertemu kembali dan dia kelihatan kurang sihat. Dia kelihatan pucat dalam pangkuan aku. Aku cari pasangan dia,tapi pasangan dia tiada berdekatan.
Mimpi lain… aku tumpang tidur di bilik siapa entah… dia pun ada sama. Cuma tilam kami berdua agak berjauhan. Dan timbul rasa serba salah bila kami berdua berada sebilik. Aku takut pasangannya sedih melihat kami berdua.
image

Dan malam tadi… aku mimpikan dia lagi. Juga di bilik tidur. Kami tidur beramai2. Entah siapa pegang tangan siapa… aku angkat tinggi2. Agak berisi tangannya… aku terkenang tangan #3 yang aku selalu pegang dulu. Dalam hati aku berkata, dah lama aku tak cium tangan orang yang aku sayang. Kemudian aku menoleh… rupa2nya aku memegang tangan dia. Dia ketawakan aku bila aku terkejut. Dia senyap2 menyelit di sebelah aku. Dan sebelum aku terbangun, aku tetap tanya soalan yang sama… ‘pasangan mana?’

Friend

Aku kenal dia masa aku masuk sekolah menengah. Aku langsung x kenal sape2 kat situ. Sebab aku datang dari daerah lain.
Aku x tahu apa yang menarik pasal dia. Mungkin dia yang sudi berkawan dengan aku. Atau aku yang sudi berkawan dengan dia. Dengan budak2 lain aku kurang. Diorang ada geng sendiri. Geng dari sekolah rendah. Mungkin sebab itu jugak aku jadi rapat dengan dia. Dia pun datang dari daerah lain. Tapi dia boleh je geng dengan budak2 lain. Cuma dari pemerhatian aku dia lebih suka bergerak solo.
Aku dan dia… entah la berapa rapat sebenarnya kami berdua. Pernah dia bagi aku kertas kartun. Gambar pertama, seekor kucing sedang tidur. Gambar kedua, datang seekor lagi. Gambar terakhir,kedua2 kucing tu tidur bersama… entah mana dah aku simpan. Di belakangnya dia tulis ‘xavana xanadu’ kalau x silap aku. Aku simpan sehingga aku bertemu kembali dengan dia beberapa tahun yang lalu.
Sebenarnya aku kagum dengan kehidupan dia. Dia seorang wild & free… mungkin dia anggap aku budak baik, jadi dia jarang nak ajak aku join dia. Dia sangat adventures orangnya. Aku cemburu melihat dia. Tapi aku x boleh berbuat apa2. Dengan bertopengkan imej budak baik, aku x boleh nak berbuat jahat. Aku sentiasa memikirkan impak terhadap diri aku dan mak serta bapak aku.
Dalam kelas aku suka bersaing dengan dia. Subjek favorite, karangan Bahasa Melayu. Nama kami berdua selalu disebut oleh cikgu disamping beberapa orang yang lain.
Sebenarnya aku x ingat apa2 tentang dia. X ingat sangat. Mungkin bukan x ingat, tapi x tahu…. cuma di hujung pertemuan kami, dari pandangan aku… dia menjadi pelajar bermasalah. Aku x tahu apa masalah dia. Cuma bila dia x datang, cikgu akan bertanya pada aku. Manalah aku tahu. Sehinggalah dia x datang langsung ke sekolah. Tertanya2 juga aku. Tapi kepada siapa nak aku rujuk?
berbelas tahun terpisah, kami ditemukan kembali… x sangka orang yang aku anggap agak rapat masa sekolah dulu, terlalu banyak hal yang aku x tahu mengenai dia.
sesungguhnya aku merasakan diri aku katak bawah tempurung.
Tanggal 21 November 2016, aku dapat tau bahawa ayahnya meninggal. Entah kenapa air mata aku turut mengalir bersama. Sedangkan dengan kawan2 lain, aku x tahu bagaimana untuk menenangkan mereka

Cinta pertama?

Beberapa hari ni aku asik teringatkan dia. Walau ramai yang cuba untuk membuat aku lupakan dia, tapi semuanya gagal. Dia hilang seketika… kemudian datang kembali. Aku cuba tanam kebencian terhadap dia. Tapi perasaan sayang melebihi segalanya. Walaupun hati luka parah kerananya.
Bergayut dengan kawan… baru aku tahu,kekasih pertama tak semestinya cinta pertama. Hahaha… lucu la pulak. Dia bukan kekasih pertama. Tapi dia yang paling aku rindu sampai sekarang. Insan yang boleh berbicara dari hati ke hati. (Ye ke?) aku x pernah berahsia apa2 dari dia. Errr… ada sekali sebenarnya. Tapi kantoi.hahaha…
Aku terfikir… adakah dia cinta pertama aku? Sehinggakan aku jadi begini. Biasanya aku akan sembuh sendiri selepas terluka. Tapi dengan dia… aku terpaksa biasakan diri dengan kelukaan ini.

Denial

image

Walaupun kau menafikannya, manusia tetap akan menilai berdasarkan pemikiran dan pemerhatian mereka. Begitu juga aku.
Apa kau yakin orang lain salah faham dengan keakraban itu? Aku kenal kau lebih dari orang lain. Tapi aku x kenal kau sepenuhnya.
Siapakah yang lebih negatif? Orang lain yang berfikiran seperti aku? Atau orang yang selalu menyembunyikan sesuatu, seperti kau?
Kisah kau… ingin aku tamatkan. Tapi aku tak mampu. Kisah aku sentiasa tamat dibayangi oleh kau. Mampukah aku meloloskan diri? Atau kau akan sentiasa ada untuk selama2nya?

Living in Yesterday

Hari ni aku ternampak kapel dia tag dia dalam facebook. Nampaknya kapel dia brpindah tempat kerja. Mengikut dia. Aku sedikit kecewa. Kenapa? Aku cemburukan kesungguhan kapel dia untuk terus berdekatan dengan dia. Sesuatu yang aku tak mampu lakukan. Demi untuk dia atau demi untuk sesiapa pun.
Walaupun dia selalu mengadu pada aku bahawa dia x bahagia dengan kapelnya… tapi benarkah? Beberapa bulan diorang berjauhan, tapi hubungan diorang masih boleh bertahan. X seperti aku yang x mampu untuk berbuat apa2.
Sedih… memang sedih.

Last Date

image

Ini bukti last date kami berdua. Underworld. Cerita favourite kami. 23 January 2012.
Aku sebenarnya sangat gembira berjumpa dengan dia. Tapi aku terkilan. Dia seolah2  takut2 berjumpa dengan aku. Tersentuh kulit sedikit pun dah rasa serba salah. Sedangkan bila keluar ramai2 boleh pulak bertepuk tampar dengan orang lain. Pelik… memang pelik.
Tengah malam… dia mesej aku dan bagitau yang dia terkejut dan tak dapat tidur oleh bunga api dan mercun. Kebetulan time cuti CNY. Aku rasa sangat gembira sebab dia mesej aku. Aku tanya, ‘bolehkah kita berdua jumpa lagi esok? ‘ Dia jawab,’tengoklah.’ Sebab dia hendak menghantar kawannya ke airport. Kawannya yang menyebabkan hubungan kami berdua retak. Kalau sempat, bolehlah jumpa.
Keesokan harinya… hati aku terbagi 2. Antara berharap agar dapat bertemu lagi dengannya dan tidak. Kenapa tidak? Sebab aku terkilan dengan sikapnya pada hari sebelum itu. Dan lebih mengecewakan, dia langsung terlupa akan birthday aku.
4 tahun bersama dan 2 tahun berjauhan, dia x ingat birthday aku? Sangat mengecewakan. Mungkin pemikiran aku ni x matang. Tapi sampai sekarang aku masih ingat birthday dia dan yang lain. Insan2 yang sangat istimewa dalam hati aku.
X pernah aku lupa birthday dia. Berapa tahun berlalu, aku wish dia happy birthday setiap tahun… biarpun dia x reply. Eh… sekali aku x wish dia happy birthday, dia bertanya kepada aku, xnak wish ke? Hmm… sedangkan birthday aku dia x pernah ingat. Dia nak aku ingat birthday dia?
Sengaja aku wish lambat2. Tapi aku x pernah lagi x wish. Supaya dia faham bagaimana rasa dilupakan (Oleh insan yang sangat menyayangi).

Giliran Aku Lari

Aku pasrah. Aku xnak harap apa2 dari dia. Tapi aku tetap segan terhadapnya. Jadi aku mahu kurangkan keterserempakan aku dengan dia. Tapi jiwa aku ni gatal jugak. Nak jugak lalu depan dia bila keluar.

Entah la…aku x ingat kenapa aku keluar hari tu. Tapi aku keluar sekejap je.sangat sekejap…macam keluar, buat 1 pusingan dan balik. Segan pulak aku nak lalu depan dia.

Jadi aku bercadangan untuk masuk ikut jalan tepi. Supaya aku boleh lari dari dia. Tapi entah macam mana… terserempak dengan dia depan pintu lif tepi. Kebetulan atau memang dirancang? Cuma dia yang tahu.

Sebab aku dari luar. Aku x nampak apa2 dalam bangunan. Tapi dia dari dalam boleh lihat luar dengan jelas. Sebab dinding bangunan ni macam cermin dalam bilik soal siasat. Itu yang selalu ditunjuk dalam tv.

 

Lari

image

Kenapa x lari je, macam biasa? Kenapa nak tunggu kat dalam? saja nak buat aku naik gila? 3 hari x nampak, aku rasa lebih tenang. Khamis & Isnin, petang, jadi aku x menggila sangat. Sebab masa yang pendek.

Tipu

Entah berapa kali agaknya aku ditipu. Pertama, aku sebenarnya perampas. Aku diminta untuk jadi pasangannya sedangkan dia masih dengan yang lama. Dia katakan mereka dah putus sebab pasangannya curang. Dan aku dipaksa untuk menerimanya dengan alasan supaya aku dapat lupakan ex aku. Jadi aku pun cuba la untuk terima dia.
Aku x tahu dapat @ x aku terima dia. Perasaan ni… entah la. Kadang2 aku sakit hati dengan perangai dia. Kadang2 aku suka. Kadang2 aku malas nak peduli. Bak kata kawan aku, aku macam nak xnak je bercinta. X siyes la kot.
3 tahun bersama, lama2 perasaan aku makin pudar terhadap dia. Sebab dia lebih banyak bercerita tentang orang lain yang asyik mengejar dia. Aku dah penat sakit hati. Asal in relationship, mesti nak sakit hati. Makin lama aku makin senyap.
Dia mula berkenalan dengan seseorang. Dan aku sibuk dengan kehidupan aku. Xda masa nak berkenalan dengan sesiapa pun. Dan dia mula berhubung dengan aku balik. Aku rasa teruja la jugak. Seolah2 hubungan kami semakin baik. Tapi dia asyik bercerita tentang seseorang ni. Hmmm… entah la.
Aku malas nak fikir bukan2. Dah dia cakap kawan, kawan je la kot. Bila balik sana, dia jumpa seseorang tu. Aku percaya je segala yang dia bagitau. Orang yang dicurangi x mungkin berniat untuk curang… sebab dia tau betapa sakitnya dicurangi, kan? Itulah pendapat aku.
Sehinggakan pada suatu hari kawan aku tanya, aku masih dengan dia lagi x? Aku cakap masih… ada jugak aku tanya, kenapa? Tapi dia cakap xde apa2. So, aku xde la syak sangat. Rupa2nya kawan aku dapat tau bahawa dia ni tengah bercinta dengan seseorang sedangkan dia masih bersama dengan aku. Kes ni aku baru tau beberapa bulan yang lepas la.

Dup Dap

Entah gila apa yang datang dalam diri aku. Disebabkan aku benci orang buat x peduli kat aku, aku buat perkara bodoh.
Aku suka kat dia. Tapi dia x layan aku. So, aku bagitau la yang aku suka kat dia. Terus dia senyap. Bila terserempak pun, dia buat tak nampak. Betapa siksanya jiwa dan raga aku. Sehinggakan aku rasa macam nak gila bila dia buat macam tu kat aku. Bila nampak je dia, jiwa aku jadi tak menentu. Bila x nampak seharian, seharian la jiwa aku aman.
Kawan aku kata, mungkin aku sekadar minat je kat dia. Mungkin la kot… sebab aku jadi x menentu lepas nampak dia. Jadi aku try mengelak dari nampak dia. Mula2 ok la. Lama2 walaupun x nampak dia, aku tetap jadi x menentu.
Rasa nak gila. Jadi aku nekad untuk jumpa dan tegur dia. So… bila dia ada, aku gagahkan diri dan tegur dia. Bila dia menoleh… sejak aku luahkan rasa suka aku kat dia, dia jarang menoleh. Sambung balik… bila dia menoleh, aku lambai dia. Dia pun macam nak lambai aku balik.tapi sekali je. Dia senyum. Aduh… cair. Bila aku tegur, dia buat macam biasa je. Senyum macam xde pape. Macam aku x pernah luah rasa suka kat dia. Tapi aku xtau apa yang dia nampak dalam diri aku. Nervous ka aku? Panik ka aku? Yang aku tau, time aku tegur dia jantung aku berdegup laju. Kaki dan tangan aku rasa menggigil. Nasib baik suara aku tak terketar2. Tegur sekejap je pun.  Dan aku baru terfikir… apa respond kawan dia agaknya? Biasanya aku akan tengok respond kawan kat sebelah dia. Tapi time tu, seolah2 cuma aku dan dia je yang wujud.
Lepas tu aku blah… memang gabra gila la… lama2 aku rasa tenang. Sakit pinggang aku pun hilang sekejap. Hahaha… baru la jiwa aku tenteram lepas tegur dia. Xda dah sakit jiwa datang. Terpaksa aku rajin tegur dia, kalau xnak jadi jiwa kacau macam ni.
Bak kata kawan aku… memang tahap kronik aku obses kat budak tu. Aku xtau patut teruskan atau x untuk minat kat dia. Aku takut perasaan ni untuk sementara. Kalau perasaan ni kekal, aku xnak menakutkan dia atau menakutkan sesiapa.