Friend

Aku kenal dia masa aku masuk sekolah menengah. Aku langsung x kenal sape2 kat situ. Sebab aku datang dari daerah lain.
Aku x tahu apa yang menarik pasal dia. Mungkin dia yang sudi berkawan dengan aku. Atau aku yang sudi berkawan dengan dia. Dengan budak2 lain aku kurang. Diorang ada geng sendiri. Geng dari sekolah rendah. Mungkin sebab itu jugak aku jadi rapat dengan dia. Dia pun datang dari daerah lain. Tapi dia boleh je geng dengan budak2 lain. Cuma dari pemerhatian aku dia lebih suka bergerak solo.
Aku dan dia… entah la berapa rapat sebenarnya kami berdua. Pernah dia bagi aku kertas kartun. Gambar pertama, seekor kucing sedang tidur. Gambar kedua, datang seekor lagi. Gambar terakhir,kedua2 kucing tu tidur bersama… entah mana dah aku simpan. Di belakangnya dia tulis ‘xavana xanadu’ kalau x silap aku. Aku simpan sehingga aku bertemu kembali dengan dia beberapa tahun yang lalu.
Sebenarnya aku kagum dengan kehidupan dia. Dia seorang wild & free… mungkin dia anggap aku budak baik, jadi dia jarang nak ajak aku join dia. Dia sangat adventures orangnya. Aku cemburu melihat dia. Tapi aku x boleh berbuat apa2. Dengan bertopengkan imej budak baik, aku x boleh nak berbuat jahat. Aku sentiasa memikirkan impak terhadap diri aku dan mak serta bapak aku.
Dalam kelas aku suka bersaing dengan dia. Subjek favorite, karangan Bahasa Melayu. Nama kami berdua selalu disebut oleh cikgu disamping beberapa orang yang lain.
Sebenarnya aku x ingat apa2 tentang dia. X ingat sangat. Mungkin bukan x ingat, tapi x tahu…. cuma di hujung pertemuan kami, dari pandangan aku… dia menjadi pelajar bermasalah. Aku x tahu apa masalah dia. Cuma bila dia x datang, cikgu akan bertanya pada aku. Manalah aku tahu. Sehinggalah dia x datang langsung ke sekolah. Tertanya2 juga aku. Tapi kepada siapa nak aku rujuk?
berbelas tahun terpisah, kami ditemukan kembali… x sangka orang yang aku anggap agak rapat masa sekolah dulu, terlalu banyak hal yang aku x tahu mengenai dia.
sesungguhnya aku merasakan diri aku katak bawah tempurung.
Tanggal 21 November 2016, aku dapat tau bahawa ayahnya meninggal. Entah kenapa air mata aku turut mengalir bersama. Sedangkan dengan kawan2 lain, aku x tahu bagaimana untuk menenangkan mereka

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s